Pendidikan di Tengah Pandemi Covid-19

Penulis, Idris Amir merupakan Ketua Generasi Indonesia Bersarung (GIB) Kabupaten Sampang.

0
207
Oleh : Idris Amir

maduraindepth.com – Pasca pemerintah pusat menetapkan pandemi Covid-19 menjadi bencana nasional di Indonesia, berdampak pada semua aspek. Baik politik, ekonomi, sosial budaya, tak terkecuali pada pendidikan.

Lembaga pendidikan mulai dari tingkat dasar hingga perguruan tinggi diharuskan untuk tidak melaksanakan kegiatan tatap muka, belajar mengajar di sekolah atau di perguruan tinggi. Pendidikan keagamaan yang berbasis pesantren juga tidak melaksanakan kegiatan tatap muka secara langsung. Ini dilakukan untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Penerapan physical distancing di lingkungan pendidikan diputuskan melalui surat edaran keputusan menteri Pendidikan Nomor 4 tahun 2020. Kemudian pandemi ini juga menjadi pertimbangan pemerintah untuk meniadakan Ujian Nasional berbasis komputer. Maklumat Kapolri Nomor: MAK/2/III/2020, tertanggal 19 Maret 2020 serta keputusan Menteri dalam Negeri.

Undang-undang sistem pendidikan nasional 2003 sudah menyebutkan jelas pada pasal 3 yang berbunyi mengembangkan peserta didik menjadi insan beriman dan bertakwa kepada Tuhan yang Maha Esa, sehat, cakap, berakhlak mulia, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis, serta bertanggungjawab. Sejalan dengan undang undang ini, bahwa pembelajaran tidak hanya fokus kepada transfer ilmu saja, melainkan kepada pembelajaran akhlak siswa yang dapat diterapkan para guru dengan sikap dan perilaku kepada para siswa sebagai figur yang harus dan layak dicontoh dengan nilai-nilai etika.

Kegiatan belajar mengajar di kelas awalnya kontak langsung menjadi peran penting keberlangsungan pelaksanaan transformasi dan transfer ilmu kepada murid ataupun mahasiswa, merupakan kewajiban para pendidik untuk mencerdaskan siswanya . Di tengah mewabahnya virus ini, lembaga pendidikan dipaksa dan harus bisa beradaptasi dengan teknologi yang serba cepat menghadapi era teknologi 4.0.

Di satu sisi pembelajaran dituntut dengan menggukanan sistem online memaksa para pendidik untuk bisa melaksanakan kegiatan KBM tersebut. Walaupun sebenarnya masih banyak lembaga pendidikan yg belum siap dengan sistem pembelajaran Online.

Pembelajaran online ini sepertinya berbeda dengan pelaksanaan Ujian Nasional berbasis komputer (UNBK). Perbedaan ini dapat diketahui dengan kesiapan yang dilakukan oleh lembaga pendidikan dalam melaksanakan ujian tersebut. Jika UNBK bisa dikatakan berjalan dan sukses tiga tahun terakhir ini dengan mengacu kepada sistem prosedur tetap Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Berbeda dengan sistem pembelajaran online yang dilakukan oleh masing- masing lembaga pendidikan secara keseluruhan. Sepertinya lembaga pendidikan tidak semuanya melaksanakan pembelajaran secara online. Terlepas itu semua, belum siapnya tenaga pengajar atau karena tidak ada aturan yang pasti dari pemerintah atau ketidaksiapan para pendidik menggunakan informasi karena keterbatasan alat media. Sehingga pembelajaran online ini tidak bisa dilaksanakan.

Alhasil pembelajaran ini menuntut siswa atau peserta didik untuk lebih belajar mandiri di rumah masing-masing tanpa ada yang menjelaskan dan mengarahkan terkait pelajaran yang dia hadapi. Padahal sejatinya para pelajar tidak semuanya langsung paham materi yang dihadapi. Lebih dari itu penjelasan seorang guru adalah kunci keberhasilan siswa memahami pelajaran yang mereka hadapi.

Dengan demikian dapat dipahami bahwa tenaga pendidik harus bisa memberikan motivasi kepada para siswa dan bisa memberikan solusi cerdas. Terlebih dalam hal inovasi pembelajaran dengan penuh dedikasi, semangat yang luar biasa, mengingat sistem pembelajaran yang dilaksanakan jauh berbeda dengan di kelas dan melalui pembelajaran online. Sehingga keinginan pemerintah dan para pendidik serta keinginan orang tua dapat diwujudkan, dengan kata lain para siswa bisa melaksanakan kegiatan belajar mengajar di rumah tanpa harus meninggalkan tugas-tugas yang ada sebagaima biasanya. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here